Kamerun Selidiki Upaya Penyelundupan Gading dan Sisik Trenggiling ke China

http://www.tipsmenarik.com

TipsMenarik.com, Beijing – Para petugas penegak hukum di Kamerun menggagalkan upaya penyeludupan produk satwa liar ilegal yang disembunyikan dalam peti kemas dengan tujuan China. Mereka menyatakan investigasi akan dilakukan lebih lanjut.

Dikutip dari laman VOA Indonesia, Senin (16/4/2018), setidaknya 1.000 kilogram sisik trenggiling dan beberapa ratus gading gajah ditemukan pada tanggal 6 April dalam peti kemas berisi coklat yang akan dikirimkan ke China dari bandara internasional Douala.

Para petugas belum menentukan negara asal dari barang-barang terlarang tersebut. Perburuan liar terhadap gajah dan trenggiling tetap menjadi masalah di Kamerun; namun, negara itu juga menjadi pusat regional dari para penyelundup.

Didier Ngono, seorang pejabat dari departemen satwa liar, mengatakan pada VOA bahwa tiga orang berkebangsaan China telah ditangkap dan diperkirakan akan membantu polisi Kamerun dalam proses penyelidikan.

Ngono menyatakan di bawah undang-undang, hukuman untuk penyelundupan termasuk di antaranya denda yang berkisar antara US$6.000 hingga US$20.000 dan kurungan penjara yang berkisar antara satu hingga tiga tahun.

Kamerun telah menggagalkan dan menghancurkan paling tidak dua pengapalan dalam jumlah besar sisik trenggiling yang bertujuan ke negara-negara Asia dalam kurun waktu dua tahun terakhir.

Peran LSM dalam Pemberantasan Penjualan Gading Gajah dan Sisik Trenggiling

20170203-Sisik-Trenggiling-Thailand-AP-AFP

Eric Kaba Tah, seorang pejabat dari The Last Great Ape, sebuah organisasi LSM yang membantu menegakkan undang-undang tentang satwa liar, mengatakan mekanisme penegakah hukum masih belum cukup kuat.

“Pada tahun 2016, dua pedagang ilegal berkebangsaan China ditangkap dengan bukti lima ton sisik trenggiling yang secara ilegal akan diekspor dari Kamerun ke China,” ujar Tah.

“Mereka diganjar tiga bulan penjara, dari minimum penjara satu tahun yang seharusnya mereka dapatkan, dan inilah mengapa kami sangat tidak pusa. Mereka harus dihukum sebanding dengan kejahatan yang mereka lakukan.”

Baik trenggiling maupun gajah dianggap hewan yang terancam punah. Perdagangan internasional terhadap trenggiling dan gading gajah dilarang, namun permintaan konsumen di negara-negara Asia tetap tinggi, yang memicu terciptanya pasar gelap.

Daging trenggiling dianggap sebagai makanan lezat dan sisiknya digunakan untuk pengobatan tradisional.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *